Camat Gandapura Lantik 7 Keuchiek Terpilih di Balai Desa Kecamatan


author photo

19 Des 2017 - 16:23 WIB


NET ATJEH, BIREUEN --- Camat Gandapura Yusri, S. Hi melantik 7 Keuchiek terpilih, kepala Desa dalam Wilayah Kecamatan Gandapura Kabupaten Bireuen acara digelar dibalai desa kecamatan, Selasa (19 Desember 2017).

Keuchiek Terpilih hari ini dilantik Camat Gandapura Yusri, S. Hi mewakili Bupati Bireuen acara berlangsung di Balai Desa Kecamatan Gandapura, Bireuen. 

Adapun para Keuchiek yang dilantik, sesuai dengan Surat Keputusan (SK) Bupati Bireuen tentang Pemberhentian Keuchiek Periode 2011-2017 dan Pengangkatan Keuchiek Gampong Keude Lapang periode 2017-2023 Nurdin Ben Dagang, SK nomor 431 Tahun 2017 tanggal 16 Oktober 2017, Keuchiek Lapang Barat Muhardi Mustafa, SK nomor 549 Tahun 2017 tanggal 17 November 2017, Keuchiek Mon Jambe Rusli, SK nomor 539 Tahun 2017 tanggal 13 November 2017. 

Selanjutnya, Keuchiek Blang Keude Munzir, SK nomor 536 Tahun 2017 tanggal 13 November 2017, Keuchiek Dama Kawan Azhari, SK nomor 535 Tahun 2017 tanggal 13 November 2017, Keuchiek Teupin Siron Sofyan Yahya, SK nomor 551 Tahun 2017 tanggal 17 November 2017, dan selanjutnya Keuchiek Ceubo Hasbi, SK nomor 552 Tahun 2017 tanggal 17 November 2017.

Pelantikan itu direncanakan semula akan dilakukan langsung oleh Wakil Bupati Bireuen Dr. Muzakkar, SH, M.Si, namun Wabup berhalangan harus menghadiri agenda Musrenbang  RPJM Kabupaten Bireuen 2017-2022 bersama Bupati Bireuen di Aula setdakab lama Bireuen.

Yusri, S.HI selaku camat Gandapura usai pelantikan sejumlah Keuchiek terpilih di wilayah kerjanya mengatakan, keuchiek yang baru saja dilantik benar-benar melaksanakan dan menjalankan Jabatan sesuai bunyi isi sumpah jabatan yang telah diucapkan barusan.

Lanjutnya, kedepan para Keuchiek agar bisa melakukan kerja sama dengan segenap perangkat desa dan lembaga gampong, terutama dengan Tuha Peut yang merupakan Mitra kerja Keuchiek dalam menjalankan roda pemerintahan Gampong.

"Segala sesuatu harus di musyawarahkan dan jangan saling mengedepan ego dan gengsi, sebab antara Keuchiek dan Lembaga Tuha Peut harus saling koordinasi dan bukan saling memberi memberi perintah, jangan ada Keuchiek memerintah Tuha Peut dan sebaliknya," timpal Yusri.

"Apalagi dalam menyusun Rancangan Anggaran Pendapatan Belanja Gampong (RAPBG) Keuchiek bersama perangkat gampong Tuha Peut harus lakukan musyawarah dan melibatkan masyarakat dalam menyerap aspirasi warga, agar APBG yang disahkan nantinya benar-benar urgen dibutuhkan masyarakat dan sesuai prosedur yang tertuang dalam amanat UU Desa No.6 tahun 2014 dan Peraturan Bupati (Perbub) tentunya," sebut Camat Yusri.

Sementara itu, Wakil Bupati Dr. Muzakkar Agani, SH, M.Si berkesempatan hadir paska ceremonial pelantikan tersebut di Balai Desa Gandapura, dalam sambutannya singkatnya mengucapkan selamat kepada para Keuchik yang baru saja dilantik sebelumnya saya minta maaf terlambat hadir dikarenakan ada agenda bersama Bupati membuka Musrenbang RPJM Kabupaten Bireuen 2017-2022.

Tahun sebelumnya para keuchiek mengikuti Bimtek ke Jakarta, mungkin tahun depan 2018, kata Wakil Bupati tadi di pembukaan Musrenbang, Pelatihan atau Bimtek keluar daerah kita tiadakan, tapi akan kita laksanakan di dalam daerah.

"Mari gali potensi gampong, apa saja yang menjadi kekuatan ekonomi gampong. Karena dinegara kita yang mengelola dana pertama di tingkat Pusat, Provinsi, Kabupaten dan langsung Keuchiek. Malahan Keuchiek mengelola Dana Desa dalam APBG melebihi dana yang dikelola oleh salah satu dinas di Kabupaten, bahkan ada Dinas yang menerima 200-an juta untuk tahun 2017 ini," ungkap Wakil Bupati .

"Para Keuchiek tolong bangun Visi, Tuha Peut bangun Visi, rancang bersama masyarakat dan sekali lagi gali potensi-potensi produk gampong, seperti garam, anyaman tikar, kue, dan lainnya. Yang kesemua itu untuk kesejahteraan masyarakat gampong," pintanya.

Dan yang paling urgen, Perjelas penggunaan anggaran itu sangat penting, tentunya dengan memasang target kedepannya. (MS)
KOMENTAR